Rabu, 15 November 2017

Perbaikan Gizi

Perbaikan Gizi

Akhirnya setelah beberapa waktu, pastinya udah lama banget. Gue gak ingat. Gue bisa pulang kerumah. Karena kesibukan kuliah dan les, jadinya sulit mencari waktu pas buat pulang kerumah. Akhir-akhir ini gue sibuk gegara tugas. Tugas yang dikasih dosen itu banyak banget. Kurang lebih se-tango lah. Iya tango. Ratusan.

Belum lagi asistensi yang wajib dilaksanakan. Karena kalau gak, imbasnya ke nilai gue nantinya. Setiap semua tugas dan asistensi yang gue lakuin, otak gue selalu menggerutu. "Bebaskan gue, bebaskan!"

Well, karena emang semua demi kebaikan gue juga, untuk masa depan gue juga. Mau ga mau, harus gue jalanin.

Di sepanjang perjalanan pulang, dari Padang ke Sijunjung gue tidur doang di mobil. Wajarlah, karena kebanyakan tugas yang membuat gue tidur larut malam mulu.

Akhirnya hibernasi singkat gue selesai setelah 4 jam berlalu. Gue lirik kiri-kanan. Sejauh ini ga ada yang berubah sama sekali. Selangkah demi selangkah gue berjalan. Tapi kayak berasa ada yang nge-ganjel di otak. Gue pun menghiraukan hal aneh itu. Tiba-tiba ada yang pegang bahu gue. Sontak hal itu membuat gue terkejut. Ternyata abang travel yang nagih duit bayaran. Iya gue lupa ngasih duit tadi.

Saat gue masuk. Ternyata semua orang udah tidur. Sedangkan tv masih menyala di ruang keluarga. Mendengar langkah kaki. Nyokap langsung bangun, buka pintu kamar, terus samperin gue. Kalimat pertama yang nyokap katakan adalah "Ya Allah, kurus amat sekarang kamu nak. Di Padang makan apaan? Asap?". Yakali asap bisa dimakan.

Pernyataan nyokap tadi membuat gue jadi penasaran. Sesampainya dikamar, gue langsung ngaca. Pas ngaca gue baru tau kalau, Jefri Nichol kalau kurusan jelek juga.

Seperti biasa gue bangun pukul 10.00. Dan sadarnya pukul 10.15. Gue mencium bau sedap dari dapur. Ternyata nyokap lagi masak nasi goreng. Gue pun beranjak dari kasur dan bergegas cuci muka. Langsung menyantap nasi goreng buatan nyokap.

Sekarang gue lagi sering baca artikel motivasi gitu. Katanya kunci ingin menjadi orang sukses adalah dengan cara mengikuti kebiasaan mereka. Pada poin pertama itu selalu harus bangun pagi.

Gue heran deh, kenapa mereka bisa bangun dengan mudah di pagi hari. Sedangkan gue susah. Tiap bunyi alarm di handphone selalu aja, tangan otomatis buat tekan snooze. Awalnya di snooze-in lama kelamaan di matiin. Akhirnya bangun jadi kesiangan. Bukan apa-apa gue curiga yang ngebangunin bukan mereka tapi mereka yang ngebangunin handphone.

Udah berbagai macam bunyi gue coba buat ngebangunin di pagi hari. Dari ringtone kukuruyuuuk, ringtone anak kecil tawa, kuntilanak, sampai ringtone jarang goyang juga pernah gue coba. Tetap aja gak bangun-bangun.

Ngeliat gue yang lahap makan nasi goreng buatannya. Nyokap masih belum puas. Pulang dari pasar nyokap bawain jajanan tradisional pasar.

"Nih, biar badan kamu berisi lagi, Ga kayak dede."

Dalam hati : Yaela, Dede Sunandar pake dibawa segala. Haha.

Alhasil gue makan tuh makanan yang dibawa nyokap. Biar hati dia seneng.

Bilang aja rakus!.

Setelah 4 hari dirumah. Badan gue jadi naik 2 kg. Karena siklus makan-boker-tidur mulu. Kancing celana udah minta ampun. Kancing baju juga udah nyerah. Perut gue yang sixpack udah berubah jadi onepack. Dan akhirnya gue pulang ke Padang dengan selamat.

Selasa, 07 November 2017

Ngomongin Keluarga


Assalamualaikum wr. wb

Hai, kenalin nama gue Ananda Anugrah Ramadhan. Panggilan sehari-hari gue Agra. Gue adalah anak ke dua dari tiga bersaudara. Di dalam keluarga cuman gue yang paling ganteng. Yang berarti bapak gue cewek. Eh, gak la.

Bapak gue itu tipe orang yang slow. Jalan pikirannya tenang banget. Tapi kalau udah marah suaranya bisa dipake buat adzan tanpa toa. Gede banget soalnya. Pernah waktu SMA itu nilai rapor gue itu banyak nilai yang rendah, dibawah KKM.

Bapak gue keluar dari kelas habis ngambil rapor kan, tiba-tiba tatapan matanya berubah menjadi merah. Dalam hati gue ngomong. Bapak gue punya sharingan!. JANGAN-JANGAN GUE KETURUNAN MADARA?!.

Habis ambil rapor gue dan bapak pulang kerumah. Didalam perjalanan gue membayangkan hal apa yang bakal terjadi saat gue pulang. Ada beberapa hal yang gue bayangin :

Pertama. Sampai dirumah bapak langsung keluarin jurus KATON.
Kedua. Sampai dirumah ibu menanti didepan rumah sambil bawa samurai (baca: tangkai sapu).
Ketiga. Sampai dirumah nama gue dicoret di KK sama ibu.

Habis ngebayangin yang ketiga gue langsung ngucap. 

Berbeda dengan bapak. Ibu gue itu orangnya kepo banget. Misal kalau ada suatu kejadian yang menarik, tingkat ke-kepoan Ibu meningkat. Pertanyaannya itu semakin lama, semakin ga berfaedah.

Awalnya ibu nannya, sama siapa tadi di sana? Sama teman bu. Ngapain disana? cuman main domino bu. Temannya siapa aja? Si Ais, Ihsan, Vira sama Mia juga. Vira yang mana? Vira yang kalau keluar pake jilbab tapi baju pendek sampai-sampai pusarnya keliatan? Bukan itukan temannya ibu. Oiya lupa. Gue coret juga nih nama ibu di KK!

Kalau kakak itu orangnya  keras kepala, dibilanginnya susah. Waktu kecil gue sering bertengkar sama kakak hanya karena ngeributin masalah kecil. Dulu gue sering dibikin nangis kalau lagi berantem. Tapi setelah gue belajar silat kakak udah ga berani berantem sama gue.

Pertarungan terakhir berakhir dengan skor 0-0 di kepala kakak. Kepala kakak benjol karna gue. Semenjak itu akhirnya gue merasakan merdeka. Karena ga ada yang berani gangguin gue kalau lagi dirumah.

Sedangkan adik gue orangnya sukanya ngadu. Dikit-dikit ngadu sama bapak atau gak ibu. Kalau udah gini, gue yang kena marah.

Pernah waktu itu adik gue pinjam barang kesayangan gue. Si adik minjam, gue ga mau karena takut rusak. Dia malah ngadu ke ibu. Terpaksa gue kasih. Selain itu skill yang dipunyai adik gue itu ialah bisa membolak balikin fakta. Yang herannya ibu gue juga percaya. Punya adik kayak gini enaknya di apain?!.

Mungkin segitu aja sih, cerita mengenai keluarga gue yang sangat sederhana. Kalau lu juga punya keluarga silahkan di ceritain di komen yak. Eh, tapi masa iya lu punya keluarga?. Hmm..