Selasa, 07 November 2017

Ngomongin Keluarga


Assalamualaikum wr. wb

Hai, kenalin nama gue Ananda Anugrah Ramadhan. Panggilan sehari-hari gue Agra. Gue adalah anak ke dua dari tiga bersaudara. Di dalam keluarga cuman gue yang paling ganteng. Yang berarti bapak gue cewek. Eh, gak la.

Bapak gue itu tipe orang yang slow. Jalan pikirannya tenang banget. Tapi kalau udah marah suaranya bisa dipake buat adzan tanpa toa. Gede banget soalnya. Pernah waktu SMA itu nilai rapor gue itu banyak nilai yang rendah, dibawah KKM.

Bapak gue keluar dari kelas habis ngambil rapor kan, tiba-tiba tatapan matanya berubah menjadi merah. Dalam hati gue ngomong. Bapak gue punya sharingan!. JANGAN-JANGAN GUE KETURUNAN MADARA?!.

Habis ambil rapor gue dan bapak pulang kerumah. Didalam perjalanan gue membayangkan hal apa yang bakal terjadi saat gue pulang. Ada beberapa hal yang gue bayangin :

Pertama. Sampai dirumah bapak langsung keluarin jurus KATON.
Kedua. Sampai dirumah ibu menanti didepan rumah sambil bawa samurai (baca: tangkai sapu).
Ketiga. Sampai dirumah nama gue dicoret di KK sama ibu.

Habis ngebayangin yang ketiga gue langsung ngucap. 

Berbeda dengan bapak. Ibu gue itu orangnya kepo banget. Misal kalau ada suatu kejadian yang menarik, tingkat ke-kepoan Ibu meningkat. Pertanyaannya itu semakin lama, semakin ga berfaedah.

Awalnya ibu nannya, sama siapa tadi di sana? Sama teman bu. Ngapain disana? cuman main domino bu. Temannya siapa aja? Si Ais, Ihsan, Vira sama Mia juga. Vira yang mana? Vira yang kalau keluar pake jilbab tapi baju pendek sampai-sampai pusarnya keliatan? Bukan itukan temannya ibu. Oiya lupa. Gue coret juga nih nama ibu di KK!

Kalau kakak itu orangnya  keras kepala, dibilanginnya susah. Waktu kecil gue sering bertengkar sama kakak hanya karena ngeributin masalah kecil. Dulu gue sering dibikin nangis kalau lagi berantem. Tapi setelah gue belajar silat kakak udah ga berani berantem sama gue.

Pertarungan terakhir berakhir dengan skor 0-0 di kepala kakak. Kepala kakak benjol karna gue. Semenjak itu akhirnya gue merasakan merdeka. Karena ga ada yang berani gangguin gue kalau lagi dirumah.

Sedangkan adik gue orangnya sukanya ngadu. Dikit-dikit ngadu sama bapak atau gak ibu. Kalau udah gini, gue yang kena marah.

Pernah waktu itu adik gue pinjam barang kesayangan gue. Si adik minjam, gue ga mau karena takut rusak. Dia malah ngadu ke ibu. Terpaksa gue kasih. Selain itu skill yang dipunyai adik gue itu ialah bisa membolak balikin fakta. Yang herannya ibu gue juga percaya. Punya adik kayak gini enaknya di apain?!.

Mungkin segitu aja sih, cerita mengenai keluarga gue yang sangat sederhana. Kalau lu juga punya keluarga silahkan di ceritain di komen yak. Eh, tapi masa iya lu punya keluarga?. Hmm..

14 komentar:

  1. Lucu juga keluarganya, bisa buat sinetron kayaknya ne. Drama khas Indonesia banget :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa sih? Kira-kira judulnya apa ya? Hahaha

      Hapus
  2. Keturunan madara?
    aku adalah keturunan Hashirama. apa kita bisa sama sama membangun desa? hihi

    BalasHapus
  3. Waalaikumsallah

    Bahagiannya keluarganya
    saya jauh dari keluarga, baca postingan ini jadi kangen sama mereka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, terimakasih..
      Ini juga karena lagi kangen keluarga, makanya buat tulisan tentang keluarga

      Hapus
  4. Suka gan, mengalir bgt ceritanya haha. Kalo soal keluarga gaada habisnya. :v

    BalasHapus
  5. Wa'alaikumsallah Wr. Wb..

    Namanya juga penasaran, sih, Mas. Jadi aja tanya2 terus sampe ketemu jawabannya yang pas dan gak bikin penasaran lagi. Orang tuaku juga biasanya gitu..hehe

    Adeku juga dulu gitu suka ngadu, tapi lambat laut seiring berjalannya usia, jadi gak gitu lagi..he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih. Lambat laun juga bakal berubah. Tapi, tetap aja ngeselin. Wkwkw

      Hapus
  6. Gagal faham ke keturunana madara, kiraen turunan uciha tadi, heehe

    BalasHapus
  7. kebahagiaan keluarganya sangat makjleb dan menceriakan yang juga bagi yang membacanya, sangat pas kalau dijadiin stanup komedi Indosiar....#ehh

    BalasHapus
  8. So abis ambil raport, apa yg terjadi sampe rumah :D?? Keluarga memang ga ada abisnya kalo diceritain. Tp aku sedikit nyesel krn mulai akrab ama keluarga itu stlh jauh begini.. Pas msh serumah, ya ampuuun, boro2 bisa rukun. Sepertinya kami ini penganut, kalo jauh kangen, kalo deket berantem :p. Skr udh terpencar... Ortu di medan, aku di jkt, adek no 2 di jepang, adek ke3 di sibolga yg trakhir di medan jg. Ketemunya 2 thn sekali hahaha.. Tp sering nelponan..

    BalasHapus